KONSEP POLITIK SYI'AH IMAMIYAH TENTANG WILAYAT FAQIH

Abdillah Halim

Sari


Sejauh menyangkut sistem politik dan model pemerintahan, Syi'ah seringkali dikritik karena dianggap tidak demokratis. Kritik semacam ini memang dapat dimaklumi, karena sebagaimana diketahui, secara historis sistem pemerintahan Syi'ah mengacu pada sistem imamah, yaitu suatu doktrin politik yang menyebutkan bahwa pemerintahan Islam sepeninggal Nabi SAW adalah hak mutlak ahlul bait (keluarga Nabi SAW.) yakni Ali bin Abi Thalib dan sebelas keturunannya. Hal ini oleh banyak pengamat dianggap tidak memberikan peluang bagi pihak lain untuk  mendapat hak yang sama, yaitu hak untuk dipilih sebagai pemimpin negara

Kata Kunci


Syiah Imamiyah, Wilayat Faqih

Teks Lengkap:

PDF (English)

Referensi


Mortimer, Edward. Islam dan Kekuasaan, terj. Ena Hadi, Bandung: Mizan, 1984.

Munawwir, Ahmad Warson. Kamus al-Munawwir. Yogyakarta: PP.Krapyak, 1990.

Musawi, A.Syarafuddin. Dialog Sunnah-Syi'ah, terj. Muhamamad Baqir. Bandung: Mizan,

Musawwi, Ahmad, dalam Mumtaz Ahmad ed. Masalah-masalah Teori Politik Islam, terj. Ena Hadi. Bandung: Mizan, 1993.

Mutahhari, Murtadha. Keadilan Ilahi: Asas Pandangan Dunia Islam, terj. Agus Efendi. Bandung: Mizan, 1992.

Muzaffari, Mehdi, Kekuasaan Dalam Islam, terj. Abdurrahman Ahmed, Jakarta: Pustaka

Panjimas, 1994..

Najjar, Fauzi M., “Demokrasi dalam Filsafat Politik Islam”, Al-Hikmah, Oktober 1990.


Refbacks

  • Saat ini tidak ada refbacks.




##submission.license.cc.by4.footer##

     

_________________

Jl. Ir. Soekarno No. 99 Ring Road Barat Ngawi
www.iaingawi.ac.id
E-Mail: jurnalalmabsut@gmail.com

Map Coordinate: Lat -7.4222441, Long 111.4222954,795